Barang yang Perlu Dibawa untuk Umrah



Assalamualaikum,

Jangankan yang pertama kali umrah, saya aja udah pernah umrah masih bingung apa yang harus dibawa, lols. Itu lantaran karena jarak perginya lumayan lama, jeda 8 tahun.  Untuk membantu 'fans saya' (Lols) yang kebingungan mau umrah, Ini langsung saya jabarkan aja ya apa yang perlu dibawa dan dibeli.
Baca:
- Tempat favorit untuk berbuka puasa
Makanan Berbuka Puasa yang harus ada tiap Tahun
Pengalaman Beribadah Umrah Kedua Kalinya
- Pengalaman Belanja Murah di Madinah dan Mekkah, di Sela-sela Umrah


1. Jiilbab putih dan baju putih.
Sebenarnya untuk umrah nggak harus warna putih, tapi ustad menyarankan alangkah lebih baik untuk umrah pertama, untuk diri sendiri sebaiknya memakai baju putih. Asal nggak transparan dan membentuk tubuh. Soalnya banyak kejadian, entah ngeh atau nggak, ibu-ibu yang memakai baju putih tapi keliatan lekuknya. Ini mungkin disebabkan oleh bahan yang  dari baju itu.

Nggak harus gamis, atas bawah juga nggak apa. Kalau saya itu kemarin memakai kulot putih dan atasan panjang sebetis. Sebaiknya memakai baju atasannya harus panjang ya, jangan sebatas paha. Sedangkan jilbab putih sebaiknya yang panjang. Kalau saya kemarin memakai mukena berbahan adem, jadi lebih nyaman aja. Serta memakai ciput atau dalaman agar rambut tidak keluar atau putus. Itu bisa kena denda jika sudah miqot, atau melaksanakan niat umrah.

2. ikat pinggang untuk suami

Nah, ini sebenarnya ada yang membolehkan ada yang tidak. Jika bisa memakai kain ihram bagian bawah dengan benar dan nggak melorot, bisa aja nggak pakai ikat pinggang. Paksu memakainya di umrah kedua. Saya beli seharga Rp 150 ribu. Sayang juga si cuma kepake sekali doang.

3. CD sekali pakai
Ini saya bawa kalau dalam perjalanan, biasanya saya taro di dalam tas selempang untuk pengganti. Saya cuma beli satu kotak aja, itu juga lebih

4. Obat anti mens
Saya udah bertanya ke ustad, brosing dan saya juga melakukannya umrah yang dulu, ini perlu banget dibeli bagi yang ingin ibadahnya full. Saya ingin fokus ibadah, jadi ingin mens diundur bukan ditiadakan. Saya minum 3 hari sebelum mens, sehari sebanyak dua kali. Jadi minum jam 4 sore, harus minum lagi jam 4 pagi dan jam 4 sore, begitu terus sampai ibadah selesai. kalau selesai stop obat, setelah 2-3 hari mens akan keluar.

5. Lantaran koper ukurannya sama dari semua travel umrah, sebaiknya membawa barang yang benar-benar perlu dibawa. Sayang banget kalau koper penuh tapi ada barang yang nggak terpakai

Yang perlu dibawa
1. Koper kecil untuk dibawa ke kabin. Ini perlu banget untuk menampung barang siap pakai. Maksudnya barang yang diperlukan cepat ketika di jalan, karena koper ada di bagasi.  Dan bisa mengisi oleh-oleh dari Arab ketika pulang, Lols

2. Tas selempang yang dibawa terus. Kalau traveling saya selalu membawa 2 dompet , dompetnya juga nggak kayak dompet umumnya, lebih ke pouch dari bahan lemes. Isinya, saya bagi. Satu dompet isinya pasport dicampur dengan  KTP dan uang rupiah. Sedangkan satunya lagi diisi dengan  uang riyal dan ATM.

Lalu di tas selempang ada HP, Id card, tisu kering dan basah, CD kertas sekali pakai, kaos kaki, penutup tangan (untuk solat), sajadah traveling (ini bisa dilipat kecil banget), masker, botol minum.

3. Gamis atau baju sebanyak 7 buah (untuk yang 9 hari).
Saya membawa 9 baju, tersisa 4 nggak kepake. Bawa baju gamis tidur 1. Baju tidur bisa dipakai beberapa kali, nggak kotor kok. Karena nggak ada keringet, nggak bau, nggak berdebu. Tapi itu terserah masing-masing orang ya. Kalau pulang dari masjid, kadang suka capek dan ngantuk, biasanya smapai hotel jam 22.00 saya langsung tidur tanpa ganti baju.

Karena jam 03.00 pagi udah harus pergi lagi ke masjid untuk tahajud dan subuh. Saya full ganti sekali pakai, kalau ziarah, jadi bisa irit baju juga. Atau bisa cuci di sana supaya bawaan gak banyak.

4. Sendal dan sepatu
Saya membeli sendal jepit, lebih simple. Dipakai untuk bolak balik masjid dan hotel selama di Mekkah dan Madinah. Kalau sepatu dipakai ketika dalam perjalanan dari Jakarta ke Arab dan sebaliknya. Dan dipakai ketika ziarah

5. Kaos kaki
Hitung aja berapa kaos kaki perlu dibawa dan dipakai. Biasanya saya selalu jejaga bawa satu yang bersih di dalam tas selempang. Ini untuk menggantikan jika kaos kaki kotor, atau kita ke toilet umum kena cipratan air kotor.

6. Botol minum
Ini penting banget, walaupun nanti bakal dapet minum tapi saya membawa dari rumah. Jika masuk ke imigrasi biasanya di cek disuruh buang. Kalau membawa botol, air aja kita buang, nanti di ruang tunggu untuk minum bisa diisi lagi. Selain itu botol minum kepake banget kalau kita jalan, bisa untuk wudhu darurat di dalam masjid, atau untuk 'cebok' kalau pas ketemu toilet nggak ada air. Jadi ini penting dibawa ya

7. Celana legging
Ini untuk daleman gamis kan. Dihitung aja berapa yang perlu dibawa.

8. Gantungan baju
Terserah mau bawa berapa buah. Di sana kalau ada waktu nyuci aja, digantung dulu di kamar mandi, kalau air udah turun pindahin ke kamar, lumayan kena AC jadi bisa cepat kering.

9. Sabun cuci, sabun mandi, sunblock, odol, sikat gigi (beli aja yang sepaket untuk traveling), sabun cuci muka, body lotion, roll on, lip balm.


Itu semua penting dibawa, apalagi sunblock. Di sana matahari ada meski tidak menggigit dan anginnya juga gak panas. Tapi lantaran perubahan cuaca wajah akan kering dan terkelupas, jadi ketika cuci muka suka perih.

Saya sih nggak, tapi teman-teman diperjalanan mengalami itu. Sedangkan lip balm saya beli di Madinah yang merk Vaseline cuma 2 riyal. Ingat, di toko serba 2 riyal cuma di Madinah, kalau di Mekkah nggak ada. Di toko lain, yang bukan serba 2 riyal harganya 5 riyal lho.

Jika sensitif, lantaran perubahan cuaca kulit akan mengering dan menimbulkan bercak juga gatal. Waktu umrah pertama saya mengalaminya, tapi di umrah kedua nggak. Rutin aja kasih body lotion, dan berdoa diberi kesehatan dan kelancaran ketika minum air zam zam.

10.  Charjer, power bank, colokan 3 (tapi saya bisa si, yang satunya dicolok pake pulpen hahahaha).
Yang kangen dengan anak di rumah pingin dong selalu updet HP meski ketika ibadah sebaiknya di mute atau matikan.

11. Jaket
Biasanya di bandara atau di pesawat dingin, jadi tarok jaket di tas kabin. Selain itu, di Madinah itu anginnya dingin banget tapi sejuk, juga dingin di dalam masjid Nabawi dan masjidil Haram (kecuali kalau ramai). Apalagi jika solat tahajud dan subuh, AC nya berasa banget.

12. Jilbab dan Ciput
Saya membawa jilbab 7 buah, yang nggak terpakai 2. Karena masih bersih jilbab tidak saya pakai sekali saja, juga dengan ciput.

13. Paket data internet.


Nah, ini kayaknya baru deh. Jadi jika sudah membeli paket data dari Indonesia atau bawa wifi dari rumah (saya menyewa Java Mifi lebih murah, nanti Insya Allah saya tulis), ketika landing di Bandara Jeddah, itu bakal banyak anak muda mendatangi kita dengan meminta pasport. JANGAN DIKASIH!

Repotnya mereka nggak bisa bahasa Inggris lagi, tapi suka ada bos nya yang mengawasi. Kalau mereka maksa minta pasport dan bilang kartu data itu free, itu boong! Memang free, tapi nantikan ketika internet dipake akan berjalan. Saya kurang paham bagaimana cara kerjanya, tapi kasian banyak yang terkecoh dengan memberikan pasport dan mereka mencatat data di pasport itu, lalu sidik jari diminta padahal kita udah punya paket data dari Indonesia.

Hhhmmm...apalagi yaaa, kayaknya cukup segitu dulu. Kalau umrah kita mah ikhlas aja ya, jangan banyak takut ini itu, yang penting niatnya baik. Semoga bermanfaat

Wassalam

AAL

No comments