Pengalaman Belanja Murah di Madinah dan Mekkah, Di sela-sela Umrah



Assalamualaikum,

Ada nggak yang berfikir ketika membaca judulnya, kok ibadah malah mikirin belanja sih? Hahahaa...santai ferguso. Ada waktu luang ketika keluar hotel menuju masjid atau sebaliknya, kita bisa melewati banyak toko yang menggoda iman.

Baca:
Belanja di Pasar Modern Intermoda BSD Integrasi keStasiun Cisauk
Pengalaman Berobat Tumor di Dr Paulus W Halim BSD City
- Cara Daftar Haji di Kabupaten Tangerang


Yang pasti, ibadah kita Insya Allah nggak bakal terganggu, tetap bisa melakukan Sholat Fardhu, sholat sunnah, baca Al Quran, Itikaf di masjid dan lainnya. Kalau saya begini mengatur jadwal untuk mampir ke toko dan ke masjid. Tapi memang tiap orang beda-beda ya, ini untuk jadi panduan aja, sapa tau ada yang tercerahkan Jadwal ini kurleb juga sama yang saya kerjakan di Madinah dan Mekkah.

- Sekitar pukul 03.00-03.30 pagi, otw ke masjid, tentunya untuk sholat tahajud sekaligus menanti sholat subuh.


- Usai subuh balik ke hotel untuk sarapan, mandi dan lempengin badan sebentar. Kalau saya sih habis mandi langsung jalan lagi, keliling sambil liat-liat toko baru balik ke mesjid untuk solat dhuha sekaligus menanti zuhur.

- Habis zuhur biasanya ke hotel untuk makan siang. Kalau di Mekkah, lantaran jarak antara Masjidil Haram dan hotel lumayan jauh sekitar 300 meter, saya kadang makan di depan Masjidil Haram banyak yang jual makanan. Ada KFC, MCD (jiaahhh makanan beginian, Lols), atau kalau nggak laper di masjid aja, atau jalan-jalan disekitarnya masjid, banyak yang bisa dikerjakan, jangan takut mati gaya. Kalau takut jalan sendiri karena perempuan, Bismillah aja terus pake masker, Insya Allah aman.

- Sekalian Ashar, langsung ke Magrib di masjid, sekalian Isya. Lantaran jarak pendek, hanya satu jam dari magrib ke Isya. Balik ke hotel di tengah jalan suka mampir beli juice, kentang goreng, atau mampir ke toko serba 2 riyal.

Simplekan.

Nah, ini catatan saya soal belanja murah.


Madinah:

Biasanya sebelum melakukan ibadah umrah kita ke Madinah dulu dari Bandara Jeddah. Ternyata, barang-barang di Madinah itu lebih bagus, murah dan berkualitas dibandingkan dengan Mekkah. Percaya deh. Jadi yang mau belanja, lebih baik di Madinah. Jadi di Mekkah bisa fokus untuk ibadah umrah. Atau di Mekkah hanya memenuhi oleh-oleh yang belum sempet kebeli.

Kurma: Kebetulan saya ada titipan kurma muda, untuk sodara yang pingin hamil. Rasanya manis banget, 2 kg hanya  38 riyal. Sedangkan untuk kurma ajwa itu bisa didapat harga murah di pintu 5 atau 6 di Nabawi. Untuk 1 kilo itu  25-28 riyal.  Hitungan 1 riyal = Rp 4000. Bayangkan beli ajwa di sini sekitar Rp 400 ribu sampai Rp 450 ribu per-kilo.


Toko serba 2 riyal: Di Madinah dan Mekkah pasti ada toko serba 2 riyal dan selalu ramai. Tapi saya perhatikan barang-barang di Madinah lebih bagus, baik dari kualitas, jenis barang dan banyak pilihannya.

Salah satunya pelembab bibir Vaseline hanya  2 riyal. Teman satu kamar saya bercerita kalau dia beli pelembab Vaseline itu di Jakarta Rp 45 ribu. Niat mau beli lagi di Mekkah untuk ponakan, ternyata nggak ada satupun toko serba 2 riyal di Mekkah yang menjualnya.

Mekkah:


Meski di Madinah lebih bagus kualitas barang, tapi belanja di Mekkah itu memang harus punya suaabaarr buangeettt. Orang Arab itu kalau ngomong nge-gas teruss. Kalau kita maksa nawar, tetiba dia teriak, " bakhil!" (pelit!). Kaget juga si, tapi cuek aja tetep nawar. Lols.

Pakai bahasa Indonesia aja, nggak usah pusing kursus bahasa Arab dulu sebelum umrah.

Nah daripada adu urat belanja di pinggir jalan, mending belanja di Mall deh. Saya, paksu dan pasutri iseng ke mal Jabal Omar. Niat sih mau cobain ayam Al Baik, (Masya Allah antrinyaaaa). Abis makan kita iseng liat-liat barang di mall yang notabene sepi pengunjung.


Mungkin banyak yang berfikir, kalau di mall lebih mahal. Tapi ternyata nggak lho. Kita masuk ke toko perhiasan, memang bukan emas, tapi silver. Saya dan teman-teman memang mau mencari hadiah untuk diri sendiri sebagai 'tanda mata' dari Mekkah, kenang-kenangan aja.

Jadi kita memilih cincin silver. Ternyata, bisa ditawar lho dan nggak harus adu urat. Memang sih yang jaga perempuan memakai burka, lebih lembut. Nah mereka susah bahasa Indonesia dan Inggris, jadi hannya modal kalkulator untuk menawar.

cincin 50 riyal
Saya membeli cincin silver yang sederhana saja. Harga awal itu 70 riyal akhirnya bisa ditawar menjadi 50 riyal.

batu sulaiman
Cincin batu dari jenis batu Sulaiman ada pola dan bentuk tergantung motif batunya juga. Nabi Sulaiman konon memakai batu tersebut, harga diskon sampai 40 persen.

ini 90 riyal
Sedangkan sang istrinya membeli cincin batu dari harga 127 riyal menjadi 90 riyal.

Paksu membeli gelang dari kayu kokka, konon kayu yang dipakai untuk membuat bahtera Nabi Nuh hanya 5 riyal. Di pinggir jalan, sebelumnya dia membeli 10 riyal!

Muraaahhhkaaannnnnn...Happy Shopping!!

Penting Dibaca:
Jadi travelmate yang menyenangkan itu gampang
Beli Cokelat Murah di Singapura bukan di Muastafa center
- Cari Tas Murah di Batam, ada yang Rp 100 ribu
Cara ke Singapura Lewat Batam, Hanya Rp 275 Ribu PP
Semoga Bermanfaat

AAL


39 comments

  1. Masya Allah, jadi pengen banget bisa ke Mekkah :(
    Doain ya mbak, biar bisa ngerasain ibadah di sana dan belanja2 kayak Mbak hehe.

    Mupeng bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Semoga cepat diundang Allah ke tanah haram

      Delete
  2. Batu sulaiman tuh emang murab kl di arab ya. Lipstick arab beli ngak al?

    ReplyDelete
  3. Banyak juga ya tempat belanja di sana. Cocoklah buat beli souvenir cantik buat oleh-oleh. Sekali jalan, ibadahnya dapat shopingnya juga

    ReplyDelete
  4. Masya Allah, cerita tentang kehidupan di Madinah dan Makkah membuat hati saya kepincut mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga cepat diundang Allah untuk ke tanah haram ya, aamiin

      Delete
  5. Aku juga mikirnya kalau ke mall pasti harganya mahal-mahal. Eh, ternyata nggak juga ya. Noted deh.

    ReplyDelete
  6. Wah, seru juga ya belanja di mall bisa ditawar.

    Memangnya kalau beli kurma berkilo-kilo dari arab gitu bisa dibawa ke Indo ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa aja asal bagasinya muat. Kemarin sy gak beli banyak secukupnya ajah, repot bawanya euy kalo banya

      Delete
  7. Hahaha aku setuju, kak. Ke mana pun tujuannya dan apa pun motivasi utamanya (bisnis, sekolah, riset, dsb) kalo ada waktu luang dan nggak mengganggu motivasi utamanya, nggak ada salahnya kok jalan-jalan dan belanja :D

    Kalo selain KFC dan McD ada restoran makanan lokal nggak di sekitar Masjidil Haram?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa sekalian cuci mata yakss. Banyak makanan lokal juga

      Delete
  8. Ya Allah tidak terasa mata ini berair selama membaca artikel perjalanan umrahnya.
    Semoga suatu saat saya berkesempatan menjadi salah satu TamuNya. Aminn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga cepat diundang Allah untuk datang ke tanah haram ya mbak, aamiin

      Delete
  9. wah ada juga, toko serba 2 riyal gitu kayak di bberapa negara lain kayak jepang ya. Kalau gini enak ga perlu cas cis cus kita pastikan aja yang mau dibeli apa.

    ReplyDelete
  10. Kesimpulannya, kalo mau belanja di Madinah ajaaa, jauh lebih murah & ada toko serba 2 riyal. Asek.

    ReplyDelete
  11. nah iya..., mbak, bikin jadwal belanjanya sesudah pulang sholat dari masjid
    sambil jalan ke hotel kan..., jadi nggak terbuang waktu untuk belanja2, dan bisa manfaatkan waktu untuk istirahat juag

    ReplyDelete
  12. Belanja di Saudi itu seru yaa. Favorit ku ke Bin Dawood segala macam barang Ada. Di Madina ke kebun kurma gak sih Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ke Bin Dawood, enak tempatnya rame. Iya ke kebun kurma juga

      Delete
  13. Wow.... boleh banget nih belanja yg 2 riyal dan toko2 di sekitarnya yg murce juga..eh ada vaseline murah, cincin cantik begini hihohi... joged2 yaa ���� Iya dong, bolehlah shopping2 ceria di sela2 ibadah umroh. Kan bukan berarti ga niat ibadah. Biarkan orang lain beranggapan demikian. Keren2 mb Lia ��

    ReplyDelete
  14. huuuu aku pengen beli cincin, tapi yang matanya kecil
    hmm buat mahar nikah enak kali ya, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah perhiasannya bagus bagus, asal bisa nawar jatohnya murah

      Delete
  15. Mumpung lagi di negara orang, tetap menyempatkan wkatu untuk belanja ya, Mbak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kenang-kenangan, belum tau lagi kapan balik

      Delete
  16. Noted banget nih Mba Al kalo nanti suatu hari aku umroh... Aamiin... �� Ternyata murah di Madinah ya.. Itu harga mal bisa lebih murah dari pinggir jalan gimana cerita ya hahaha, kalo aku yang ngalamin, aku pasti langsung nyesel... :D

    ReplyDelete
  17. Wah jarang yang nulis belanja di Melah Medinah ya. Dicatat nih siapa tau sebentar lagi bisa menginjakkan kaki di sana. Thanks Mbak..

    ReplyDelete
  18. wah boleh juga, pergi beribadah sekalian belanja :D

    ReplyDelete
  19. Santai Marimar, saya pun bacanya santai. Sepanjang nggak mengganggu tujuan ibadah kita, ga ada salahnya mengisi wakth shoppingkan Maria Belen? Wkwkwk

    Perhiasannya murce banget mbak. Btw 1 riyal itu berapa rupiah mbak? Aku mau dong oleh2nya. Wkwkkw

    Temen pernah umrah, dia kasih aku kurma hijau, kalung salib, dan lipstik. Ah indahnya perbedaan.

    ReplyDelete
  20. makasih infonya mbak, jadi pengen kesana ,.

    ReplyDelete
  21. aku ga paham krna baru pertama umroh. pantesan pada heboh belanja pas di madinah. aku santai beli seadanya. pas nyampe mekah baru bingung haha. untung ada rombongan belanja ke pasar, jadi ikutan deh :P

    ReplyDelete