Jadi Travelmate yang Menyenangkan itu Gampang Kok

Ketika solo traveling ke lombok dan hiking bareng, asik-asik banget mereka

Baca:
-Beli Cokelat Murah di Singapura bukan di Muastafa center
- Cari Tas Murah di Batam, ada yang Rp 100 ribu
Cara ke Singapura Lewat Batam, Hanya Rp 275 Ribu PP

Pergi traveling rame-rame itu sebenarnya menyenangkan, apalagi kalau ketemu travelmate yang asik, nggak baperan dan gak suka mengeluh. Gue beberapa kali traveling kebanyakan ketemu dengan travelmate yang asik, meski di dalam grup itu ada satu atau dua yang nyebelin, selama dia nggak rese sama gue, tenang masih bisa gue toleransi.

Sepanjang yang gue inget, setiap melakukan traveling gue selalu mendapatkan teman baru. Misalnya baru kenal atau pertama kali jalan sama si teman itu, dan baik-baik aja. Meski jujur, kalau ketemu travelmate yang nyebelin, gue ngebatin di dalam hati pingin cepet balik dan menyelesaikan drama itu. Berasa pengen kabur aja jalan sendiri.

Eh jangan salah genks, teman baik kita, atau sahabat, belum tentu bisa jadi travelmate yang menyenangkan. Apalagi nyaris semua sahabat gue, nggak ada yang suka traveling atau berpetualang kayak gue. Jadi mereka tetap jadi sahabat untuk tempat curhat dan dimintai saran, dan tentunya yang udah tau borok-borok gue, Lolss.

Gue sering banget ketemu travelmate dadakan di jalan. Beberapa kali solo traveling dan akhirnya gabung dengan beberapa orang, Alhamdulillah cocok-cocok aja. Untungnya gue termasuk tipe orang yang bisa terima orang apa adanya (tssaahh..haluuu).  Mau rese kayak gimana, selama elo gak resein gue, oke masih bisa gue terima, meski pada akhirnya gue akan mengurangi interaksi dengan dia selama perjalanan. Atau untuk traveling lanjutan dengan dia, gue akan berfikir paannnjjjaaannnnnngg laaagggiiiiiiiii...

Menurut gue traveling itu cara kita menikmati hidup dengan cara yang istimewa. Kita nikmatin segala tempat, suasana yang kita temuin di perjalanan. Toh, nggak setiap hari kita ketemu seperti itu. So, jangan pake drama selama traveling, elo bakal rugi waktu, uang, tenaga dan lo bisa mendapatkan penilaian negatif. Padahal dalam traveling itu kita bisa banyak mendapatkan hal yang positif.

1. Teman Baru
Ketika ke Kuala Lumpur sendiri, dan tounchdown di KLIA malam jam 10, gue akhirnya dibantu oleh seorang ibu dan anak asli Malaysia. Sampai sekarang hubungan baik. Sama hal nya ketika gue solo traveling ke Lombok, gue bisa dapat teman baru dan masih keep in touch.

Nyebelin itu ketemu travelmate yang selalu menceritakan kehebatan dia. Omaygottt..gue berasa mendengar radio rusak. Merasa paling cantik (padahal menurut gue gak, standar cantik untuk gue nggak kayak elo cyin), paling popular, paling most wanted. Yang ada gue cuma nyengir-nyengir aja sendiri. Jadi pendengar yang baik, biarkan dia presentasi kelebihannya sendiri, toh dapat pahala bikin orang merasa dirinya paling cantik, hihihhi.

2. Happy
Hayoo tunjuk tangan siapa yang nggak happy ketika traveling? Ohh...kasian sekali hidup lo kalo lo tunjuk tangan. Di dalam traveling lo bisa menikmati tiap detik kehidupan yang Allah berikan. Apalagi ketika pergi ke sebuah tempat yang baru pertama lo datangin dan lo takjub dengan alam indah yang ditemukan

3. Bersyukur
Masih terkait dengan tulisan nomor 2, lo makin bersyukur dengan nikmat yang Allah berikan. Lo makin merasa hidup lo nggak ada apa-apanya, hidup ini luas, bukan cuma tentang elo dan elo lagi, so jangan drama.

3. Tawadhu
Ketika kita merasa di atas, merasa paling segalanya, paling kaya, paling hebat, paling pnter, paling berkuasa, dst nya. Ferguso, silahkan lakukan traveling. Bukan traveling cantik yang semua sudah diiurus dan elo tinggal duduk manja ya.

4. Saling Berbagi
Sejak SMA gue udah ikut pecinta alam. Dan ini asal muasal gue berkenalan dengan travelmate. Dari sini kita saling berbagi, makanan, minuman, tenaga, berbagi wajah happy, kalo elo udah ada bibit pelit, gue sarankan ke laut deh

Baru ketemu nih ketika jalan bareng ke Singapura, langsung ikrib
ke pasar papringan temanggung

Gue sangat yakin, orang yang sering traveling pasti orangnya asik. Dia mengerti bagaimana bersahabat dengan orang lain. Dia nggak bakal rese, akan maklum orang lain memiliki kebiasaanya sendiri. Dan menyadari nggak ada orang yang sempurna. Kalau udah sering traveling dan masih banyak yang bilang elo nyebelin, kayaknya ada yang salah di saluran kehidupan lo deh.

Baca juga:
1. Naik Jetstar, Pengalaman Ketinggalan Tas di Bandara Changi
2.  Ada yang PHP, Ada yang Bikin Ngakak, Ini Serba Serbi Meeting
3. 5 Makanan Seru ala Italia di Iceberg Pizza and Gelato Cikini
4. Jalan-jalan ke Pasar Tegal Gubuk Cirebon, Pasar Tekstil Terbesar Se Asia Tenggara

Hindari travelmate model begini
1. Suka Ngeluh
Males banget kan ketemu travelmate yang mengeluh sepanjang jalan. Kok bisa siii gue ketemu orang yang hidupnya menyedihkan begitu. Capek sedikit ngeluh, ada matahari sedikit langsung teriak ketakutan item, hadeuh ketemu model begini mending di rumah aja gih ngelulur

2. Bukan Positive Vibes
Tebarkan aura positif laa..easy going, nggak gampang ngeluh, kalau jalan sama orang yang menebarkan positive vibes, semangatnya jadi tertular ke kita. Asik kan

3. Pelit
Omaygottttttt kalau ketemu travelmate yang pelita hati. Semoga jangan! Dia bawa makanan diumpetin, makannya dibawa ke toilet trus makan sendiri meski harus nahan nafas saking bau nya itu toilet. Lols

4.  Gak Mau Rugi (Pelit juga si)
Kalau makan di resto, nebeng makanan kita. Nggak mau pesen alesan udah kenyang, tapi nyomot makanan orang lain dikit-dikit, kalau dikumpulin jadinya satu piring jugak. Mau mandi pinjem sabun, shampo, odol, parfum, bedak, lipstik sekalian aja gitu roll on ketek sama sikat gigi dipinjem juga, huek.

5. Nge-Bossy
Paling males nih ketemu temen yang nge-bos. Di 'alam' biasa aja ogah, apalagi di 'alam jalan-jalan'. Nyuruh beli tiket masuk wahana, dia tinggal duduk sambil kipas-kipas. Minta bawain tas belanjaan, (siapa suruh belanja kalap), dia kekeuh pengen belanja, sedangkan gue mau ketempat lain, dan dia maksa sambil ngancam. Untung gue belum pernah ketemu model begini, mending jangan deh. *ketok2tembok

6. Nggak Baperan
Sedikit-dikit baper, cepet tersinggung terus ngambek. Mungkin awal masih bisa ditoleran ya, kalau keseringan sehari tiga kali kayak minum obat, malesin banget ketemu orang model begini.

Tips gue:
Live with no excuse, amd travel with no regrets

Kalau gue pribadi ketika ketemu travelmate yang nggak asik, gue selalu bilang ke diri sendiri. Tenang, ini hanya sementara. Tenang, nggak tiap hari gue ngerasain kayak gini. Gue mencoba mencari hal positif dari orang itu. Dibawa ketawa aja. Atau  gue akan menjauh sebentar, mengurangi konflik atau pura-pura tidur ketika di jalan, hahahaha...daripada pusyinngg pala eykeeee..

Udah gitu aja, yang mau berbagi cerita soal travelmate, yukk di bagian komentar. Happy Traveling Genks!

AAL


28 comments

  1. Untung lebih sering dapet temen jalan yang seru ya mba.. Kalo jalan bareng memang mesti saling ngerti dan kompromi.. Asik banget mba Al waktu solo traveling dapet temen baru yang bisa keep in touch.. Manfaat traveling ya bisa nambah temen baru..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya alhamdulillah selalu dapet travelmate yang menyenangkan, meski ada si yang annoying. Tapi dibikin asik aja

      Delete
  2. Wah bener banget mbak Alia, harus pinter - pinter lah kalo milih travelmate apalagi yang manja banget. saya daripada ribet dengan travelmate model nyusahin mending jalan sendiri aja deh. Soalnya 2 kali trip ke luar negeri selalu dapat travelmate yang bossy dan nyusahin hampir berantem malah tapi saya ngalah karena backpackeran pengen seneng - seneng bukan mau cari musuh. Salam kenal dan salam Ransel Ijo +62 dari saya ya mbak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halloo salam kenalll.. Aku solo traveling masih nyoba nyoba, blm pede bgt. Waduh, kok ada ya traveler backpacker yg nyebelin manja gitu, dia newbie apah heheheh

      Delete
  3. pengen tau temen yg sebenernya ajakin dia traveling baru

    ReplyDelete
  4. emang kadang kalau capek karakter orang yang asli akan terlihat wkwkwk.. aku juga ngga suka banget punya travelmate yang nge bossy dan suka banget ngambek bikin suasana jalan jalan jadi nggak asik

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kita mau have fun selama traveling eh jadi bete ya kalo ketemu travelmate nyebelin gitu hiks

      Delete
  5. setuju mbak, pengen tahu karakter teman maka ajak dia travelling..salam kenal mbak

    ReplyDelete
  6. Emang ngaruh banget travelmate ini dalam menentukan asik tidaknya traveling kita. Makanya saya makin ke sini kalo ngetrip lebih enak kalo yang ikut sedikit, lebih kurang resiko dapet travelmate ndak asik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, udh gitu liat dulu track record nya

      Delete
  7. Intinya kita harus jadi orang yang bersikap empati ya? Insya Allah survive.
    Oiya, salam kenal.

    ReplyDelete
  8. Emang paling nyebelin ya kalau ketemu travelmate yang seenaknya sendiri. Atau dengan ciri-ciri yang di atas. Bikin mood perjalanan jadi nggak enak. Untungnya selamat jalan belum pernah ketemu yang kayak gitu. Kalau ada suruh ke laut aja kali ya 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha enak mbak kalo ketemu travelmate yg sejiwa

      Delete
  9. Sesungguhnya apa yg Mbak Alia bilang benar semua. Kepribadian seseorang akan terlihat jelas saat traveling. Gak semua temen Kita cocok buat traveling bareng .Ada saat susah , lelah dan ribet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saat traveling ada beberapa orang di zona yg gak nyaman jd nyusahin orang hikss

      Delete
  10. Nah, pernah dapet travelmate no 1. 5. dan 6 tuh. Ngeselin, amit-amit. Jadinya kalo jalan, liat dulu, dia ikut kagak. Mending batal deh kalau dia ikut. Duuuh...

    ReplyDelete
  11. Pernah trip tour bareng-bareng tapi dapat teman sekamar yang sahabatnya ada di kamar lain. Jadi kita ketemu cuma pas istirahat saja. Sementara saya jalannya ya sama teman lain yang ada...hihi...Untung ketemunya sama yang ga reseh semua...

    ReplyDelete
  12. Pernah ketemu travelmate yang sebentar sebentar minta istirahat sementara yang lain buru buru ngejer sunset. Usut punya usut, ternyata doi lagi caper sama gebetan. Oialahhh

    ReplyDelete
  13. Kalau saya selalu berpegang oada kalimat, "Jika tidak bisa membantu, maka janganlah menyusahkan:

    ReplyDelete
  14. Setuju banget mba, merusak suasana deh kalau ketemu yang tukang ngeluh, jadi kurang menikmati liburan, jadi bete..

    ReplyDelete
  15. Sering dapat travelmate yang menyebalkan, akhirnya 3 tahun belakangan (kalau gak sama suami) saya milih solo-backpacker kemana2 :(

    ReplyDelete
  16. Setuju banget. Hindari teman traveling yang ngebossy, manjaan, dan ga ada positif vibesnya. 2011 pernah ketemu temen traveling yang ngebossy dan egois abis. Maunya dia aja yang diikuti. Setelah itu, saya memutuskan alangkah kerennya jalan sendiri, dan sejak saat itu, tiap dia ngajak traveling bareng, saya ogah.. biarin!!!

    ReplyDelete
  17. Hai mbak Alia, salam kenal!
    Salah satu keseruan travelling adalah karena kita travelling dengan orang yang tepat. Sebisa mungkin kita juga jadi travelmate yang menyenangkan buat orang lain. Sejauh ini aku selalu punya travelmate yang menyenangkan, baik yang jalan sama temen udah lama kenal, maupun jalan dengan temen yang baru pertama kali kenal. Semoga sampe besok-besok travelmate-ku tetep menyenangkan.

    ReplyDelete
  18. Kata orang mengenal karakter teman ketika sedang naik gunung atau traveling. Itu benar, dan saya sudah buktikan. Sahabat sendiri yg sering baik gak jamin asik diajak traveling, hehe..

    Kalau saya berusaha jadi traveller yg easy going. Bagaimana caranya supaya ketika jalan kami semua sama-sama enak. Tapi ada aja teman yg gak cocok ya. Kita sudah berusaha ngerti, eh dianya gak ngerti-ngerti, haha

    ReplyDelete
  19. Memang benar kata adikku yg demen naik gunung dan halan2. Katanya, kalo traveling jangan kebanyakan kepala ntar jadi rempong. Bisa kelihatan kok mana yg baek, mana yg sok ngatur ga ketulungan. Yang penting sama2 bertoleransi itu harus yaaa hehehe ��

    ReplyDelete