Naik Jetstar, Pengalaman Ketinggalan Tas di Bandara Changi


ini pertama kalinya liburan ke luar negri bawa anak, rasanya? jujur deg-degan dan bikin mules terus. Kalau masih di kawasan Indonesia masih oke lah, gak panik kalau hilang barang atau ketinggalan tas,  tapi kalau di luar negri kan bingung.  Apalagi kalau hilang paspor.
Baca Juga:
Ada yang PHP, Ada yang Bikin Ngakak, Ini Serba Serbi Meeting
Mau bisnis tapi nggak ada modal? Gampang ikuti Tips dari Futri Zulya Ini
Wahana Jejak Nutris, Ajak Anak Berimajinasi Sekaligus Bermain
5 Makanan Seru ala Italia di Iceberg Pizza and Gelato Cikini


Saya, paksu dan tiga anak laki, sulthan (15), Rafa (11) dan Fatih (3), semuanya laki. Tahukan anak laki, susah untuk multitasking.  Benar kata orang, liburan bersama keluarga untuk si emak nggak bakal bisa rasain liburan, tapi cuma pindah rumah doang. Repotnya sama, malah lebih.

bawaan segini doang lhoo

Pengalaman ketinggalan tas di Changi, ini kejadian kedua cerita 'horor' nya, sebelumnya pernah nyaris kehilangan ransel yang isinya semua paspor kita. Muleskan? Whuaaa hororrr..

Waktu itu, kita udah ada di Bandara Changi Singapore, siap-siap mau check in dan boarding menuju Jakarta. Masing-masing membawa ranselnya, ada koper dan si bontot harus digendong karena stroller harus dilipet. Lantaran bawaan gue banyak, gue kasih tanggung jawab si sulung dan tengah sebuah tas yang isinya oleh-oleh cokelat. Gue tekankan mereka itu menjadi tanggung jawab berdua.

Ketika melewati pintu antrian pemeriksaan dengan Sinar X,  konsentrasi mereka buyar lantaran kedua anak gue ini, masih ada air minum di botol. Petugas Changi menyarankan airnya dibuang. Belum juga duduk, pesawat kita dipanggil, lalu tak lama antri lagi untuk masuk pesawat Jet Star. Antrian sudah panjang, lalu petugas memanggil anak-anak balita dan ibunya untuk diberikan antrian di depan. Terpisahlah kita kan, fokus gue di tas dan stroller juga bontot.

Lalu masuk pesawat dan tiba di bandara Soeta malam hari.  Kita memesan taksi online, lalu sampai rumah jam 11 malam Alhamdulillah dengan selamat.

Gue berberes. mandi dan akan solat isya. Taukan kalau sholat itu godaan dari syetan yang terkutuk buanyak banget. Hal-hal yang lupa jadi inget semua, untuk memecah konsentrasi waktu sholat. Benar saja, baru takbir pertama tetiba pikiran gue melayang ke sebuah tas hitam yang isinya coklat.

Gue langsung batalin sholat (setan pasti saat itu lagi ngikik karena berhasil bikin gue gak khusu'), terus cari paksu dan si sulung. Meereka semua juga pada kaget dan baru nyadar kalau nggak ada tas itu. Lalu kita sama-sama brosing cari kontak Jetstar di Jakarta, tentu susah dihubungi karena udah malam dan nggak ada orang di kantor.

Waktu sudah hampir tengah malam, dengan pasrah kita tidur. Letih sekali. Itupun gak bisa nyenyak karena pikiran melayang. Sudah kebayang betapa kecewanya sodara-sodara yang dijanjikan bakal dibawain coklat. Kebayang waktu belanja di Mustafa Center muter-muter, kebayang toko segede gitu, bolak balik cuma untuk cari cokelat dan sekarang cokelatnya nggak ada? Mau gigitin pager rumah rasanya.


Besok paginya, paksu telpon pihak Jetstar di bandara Soeta. Dan Alhamdulillah mereka mengatakan kalau tas itu sudah di Bandara Soeta. Masya Allah...a miracle. Gue tadinya udah ikhlaslah, secara banyak  mendengar curhatan orang kalau ketinggalan barang di bandara, gak bakal balik. Bandara negara sendiri aja gak balik, gimana bandara negara lain? Gimana melacaknya? Apalagi ini cokelat pasti udah dimakan petugas. Gitulah pikiran gue.

Alhamduliillah masih rejeki. Naik maskapai Jetstar memang nggak mengecewakan, Thanks Jetstar. Nggak bakal kapok deh pilih Jestar apalagi kalau ada tiket promo, langsung cuzzz kuy.

Alia Fathiyah

14 comments

  1. Wah... untung banget tasnya kembali. Padahal isinya makanan, lebih rawan hilang. Salut dengan pihak Jetstar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Alhamdulillah , mungkin pihak jetstar udah biasa makan coklat hihihih

      Delete
  2. Alhamdulillah dikembalikan, ya, Mbak. Malah langsung di Indonesia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, gak nyangka banget udah di indonesia aja tas nya

      Delete
  3. kalau ilangnya di Indonesia malah mungkin udah wassalam, mbak. hihihihi

    ReplyDelete
  4. Ya ampun aku ga kuat ngebayangin mumet dan sedih juga paniknya. Tapi emang sih. Liburan sama anak kadang cuma seperti pindah tempat doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh..kann benerrr...niat aku jalan ke luar negri sama anak kalau mereka udah gede beneran jadi gak harus pake stroller, hikss

      Delete
  5. Ya ampun, aku bisa panik banget sih, Mbak, kalau tasku ketinggalan, apalagi di luar negeri begitu. Untung ketemu, ya. Hehehe. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga panikkk,, udah lemes duluan, satu tas isinya oleh2 semua, gak ada di tas lain

      Delete
  6. alhamdulillah akhirnya bisa balik barangnya, kalau denger cerita gini ikut bahagia deh, hahaha...

    kayaknya jetstar bisa nih jd rekomen kalo terbang ke luar negeri hihi

    ReplyDelete
  7. Untung ya mba bisa ketemu. Kebayang sih nyeseknya kalo sampe hilang -_-. Jetstar termasuk yg aku suka nih. Malah lbh milih ini drpd Airasia yg akhir2 ini suka bikin dramah :D.

    ReplyDelete