Ke Turki Lebih Baik Membawa Lira, Dolar US atau Rupiah? Ini 6 Tips nya

grand -bazaar- turki
Grand Bazaar, Istanbul Turki

Ke Turki Lebih Baik Membawa Lira, Dolar US atau Rupiah? Banyak nih yang bingung untuk yang pertama kali ke Turki, sama seperti saya. Soalnya banyak omongan kanan kiri kalau lebih baik bawa dolar US lebih aman. Atau ada juga yang bilang bawa Lira Turki aja, belanja jadi gampang.

Baca:
Penerbangan Panjang ke Turki

Pertanyaan itu muncul lantaran sulitnya mencari mata uang Turki yaitu Lira di Money Changer. Beberapa teman yang akan pergi ke Turki mengaku kesulitan mencari Lira, di Money Changer di daerah mereka tidak menyediakan Lira, jikapun ada harganya mahal.

Ketika saya ke Turki akhir November kemarin, harga 1 Lira itu Rp 2500 dari google. Sedangkan ketika tukar di money changer itu beragam, ada yang Rp 3000, Rp 3200 lebih dan paling murah Rp 2700.

Jadi untuk antisipasi, apa yang harus dilakukan agar belanja menjadi lancar jaya? Ini tips ala saya, jadi gak ribet.

grand-bazaar-turki
Grand Bazaar

1. Ada kali tiga money changer yang saya tanyakan soal Lira Turki, rata-rata mahal. Rp 2900 bahkan di atas Rp 3000. Tapi suatu hari ke sebuah mall ada money changer, saya iseng bertanya berapa dia jual untuk Lira, ternyata hanya Rp 2700. Wah lebih murah, jadi supaya gampang penghitungan ke rupiah, saya disarankan tukar 300 Lira Turki dan dihitung berapa saya harus bayar untuk rupiahnya.


2. Jadi saya membawa 300 Lira Turki, dolar Amerika dan Rupiah. Kenapa Rupiah? Ini untuk jejaga aja pas landing di tanah air butuh rupiah. Gak mungkin juga cari ATM dulu, ini yang selalu saya lakukan selalu membawa uang tanah air dan uang negara yang dituju.

3. Ketika Lira Turki habis, saya belanjakan dolar. Tiap toko berbeda harganya. Ketika belanja di Munira saya keluarkan 100 Dolar US itu hanya dihargai 550 Lira. Jadi saya belanja dulu dijumlahkan berapa nilainya dalam Lira, lalu keluarkan 100 dolar dan dihitung sama kasir berapa kembaliannya dalam bentuk Lira. Tapi ketika menukar di Grand Bazaar nilainya lumayan gede, 100 dolar US dihargai 570 Lira.

4. Ada beberapa toko (biasanya yang besar) mau menerima dolar. Tapi kalau belanja di Grand Bazaar (kalau menurut saya ini agak mirip Bugis Junction Singapore), lebih baik dengan Lira. Ada sih yang toko besar menerima dolar, tapi toko kecil hanya mau menerima Lira lantaran belanjaan souvenir harganya nggak gitu mahal.

Baca:
Kejeblos Jadi Solo Traveler
Traveling Anti Mainstream ke Lombok (1)
Traveling Anti Mainstream ke Lombok (2)
Jadi Travelmate yang Menyenangkan itu Gampang Kok

5. Kalau pakai Kartu kredit dan ATM?. Tour Leader saya menyarankan memakai ATM atau debit dibandingkan kartu kredit. Lantaran jika pakai kartu kredit malah jatuhnya lebih mahal, jika ATM ada beberapa yang bisa, asal ada tulisan cirrus, visa atau master.

6. Kembali ke tanah air kelebihan Lira Turki? Jangan khawatir, bisa kok ditukar di money changer. Tapi memang jumlahnya nggak besar, buat saya nggak masalah asal uangnya bisa dipakai. Daripada menyimpan Lira di rumah, dan nggak tau juga kapan balik lagi ke Turki kan.

Transit di Bandara Doha menuju Ankara

Begitu tips saya.

Semoga Bermanfaat

Alia Fathiyah

22 comments

  1. kebiasaanku tiap kali ke LN, selalu cek dulu apa currency negara itu memang gampang ditemui di money changer indonesia ato ga. kalo memang susah, ato hrgnya melonjak drd seharusnya, aku prefer bawa USD, t di bandara negara tujuan aku tuker . dan sebagian tarik dr atm. tarik dr atmpun aku liat sikonnya dulu. krn ada bbrp negara yg memang ga bisa tarik atm dr manapun, kayak pas aku ke Korea Utara kemarin.

    Dulu pas ke Turki, aku bawa Eur malah, krn tujuan utamanya memang negara2 eropa, jd di turkipun aku bawa eur utk ditukar di money changernya pas landing :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Sebelum pergi aku juga cek ricek dulu, tapi memang kebanyakan dolar US yg paling aman dibawa

      Delete
  2. Salam kunjungan dan follow disini ya. salam kenal juga dari Malaysia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo salam kenal, terimakasih sudah mampir, berkunjung balik

      Delete
  3. Agak tricky juga berarti ya kalau mau berkunjung ke Turki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya gak juga si mbak, untuk amannya better bawa dolar US aja

      Delete
  4. Saya kalau sendirian biasanya lebih aman membawa dolar buat jalan ke luar tapi kalau misalnya rame rame, saya suka nuker di ATM hehehe yang berlogo VISA atau apalah tapi syaratnya dalam jumlah besar biar potongannya bisa dibagi rame rame ama semua temen yang kepeng ikut nuker. Jadi aman deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, kalo ambil atm mending sekalian banyak, kena charge jd sekali

      Delete
  5. Mba pas nuker yang rate lira nya bagus itu di mal mana? Jadi emg jaga2 bawa dollar juga ya.. makasi infonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sy tinggal di tangsel jd di mal alam sutera lantai bawah deket tempat gym

      Delete
  6. Wahh bisa jadi referensi banget nih mbak biat kami yang emang punya impian berkalana ke Turki. Semoga bakalan banyak membantu kami. haha


    Salam kenal dari kami Travel Blogger Ibadah Mimpi

    ReplyDelete
  7. Wah terima kasih tips-tipsnya kak, emang perlu banget yaah kak bawa mata uang negara tujuan, ATM yang berlogo cirrus atau master card, sama jangan lupa bawa rupiah biar pas udah sampek negara Indonesia nggak perlu ribet-ribet hehe

    ReplyDelete
  8. Wah manfaat nih tipsnya kalau ke Turki nanti. Kalau Naik balon udara di Cappadocia bayarannya lira apa dollar ?

    ReplyDelete
  9. Eh saya kira bisa belanja pake rupiah di Turki hehhe...Mempersiapkan mata uang yang berbeda-beda gini emang perlu ya...Jadi gak khawatir kalau mau belanja-belanja...

    ReplyDelete
  10. Saya belum pernah ke luar negeri dan salah satu negara impian saya utk saya kunjungi kelak adalah Turki. Semoga bisa kesana dan terimakasih atas infonya sangat informatif sekali..

    ReplyDelete
  11. Turki itu indah ya dan unik, pengen suatu hari bisa ke sana..ada saudara tinggal di sana...

    ReplyDelete
  12. Siap dicatat nih tipsnya. Saya juga bawa2 rupiah kalau ke luar negeri, sama alasannya, biar gak repot pas landing lagi di Indonesia ya, hehe. Trims ya mbak tips lainnya :)

    ReplyDelete
  13. Belakangan ini, aku lebih suka ambil di ATM pas udah sampe negara sana, jadi kalau pun tuker gak banyak buat pas nyampe.

    Nah aku pun selalu bawa banknotes sisa dari negara negara sebelumnya buat darurat dituker kalau kalau gak nemu ATM wkwk. Mayan mba, lira disimpen siapa tau bisa dituker pas ke mana gitu dan butuh uang jajan tambahan hihihi

    ReplyDelete
  14. Hmmm, apalagi saya yang tinggal di Pontianak ya. Bakal susah juga kali ya nukar ke lira. Terima kasih tipsnya. Turki menjadi destinasi impian saya di tahun 2020 (mohon doanya ya). Nggak cuma saya yang pengen ke Turki, teman satu kosan saya juga 'ngebet' banget pengen travelling kesana.

    ReplyDelete