Traveling Anti Mainstream ke Lombok (2)


Hehehhe, padahal nggak ada niat bikin tulisan ini bakal berseri. Pas endingnya menggantung, dan ternyata responnya pada penasaran, yaudah deh gue terusin ceritanya.

Baca: Cari Air Minum Gratis di Singapura

Belakangan, pas jadi sering traveling sendiri (maksudnya tanpa ada undangan untuk kerja gitu), ada aja drama yang bikin deg-degan. Sejak drama menghebohkan di Kuala Lumpur, baca di sini, gue jadi deg-degan terus kalau ada kejadian di luar expetasi. Lalu gue membatin sendiri (secara gue orangnya ceroboh), apa yang salah ya? Apakah ada yang kelupaan? Apa lagi sih ini?

Nah, kejadiannya sama ketika tiket pulang dari C*t*l*nk gue dibatalkan karena nggak ada penerbangan hari itu. Untuk yang belum baca kejadian pertama, baca di sini. Jadi setelah gue kontak direct ke petugasnya berhasil, dia menjanjikan gue bakal dapet penerbangan dengan B*T**k. Tapi sampai malam, gue hubungi dia untuk conform susah banget masuknya. Telpon nggak diangkat, telpon kantor C*t*l*k nggak diangkat juga (anehkan, padahal itu kantor, masa nggak ada operatornya?), SMS nggak dibales, email juga sama.

Gue jadi suuzon apakah mereka berkonpirasi supaya gue nggak dapet penerbangan pengganti? (hehehe kebanyakan nonton film detektif). Kenapa semua jalur komunikasi susah banget masuknya. Padahal semua temen seperjalanan, udah janjian mau ke Gili Terawang Senin paginya, lalu Selasanya ada yang lanjut ke Bali dan Pinky Beach. Jadi gue gimana dong?

Nggak mungkin juga ikut mereka. Pertama ijin pak suamik cuma ampe hari Senin. Ada si bontot di rumah yang tiap video call bikin kangen, lalu banyak tanggung jawab sebagai emak yang menanti.


Setelah deg-degan hampir malam gak ada kabar, eng ing eng... tak lama masuk SMS yang memberikan kode booking. Phuiihh..gue lega. Supaya bener itu kode bookingnya, gue pun langsung mencoba check in online ke B*t*k , Alhamdulillah lancar jaya. Gue udah dapet nomor kursi di penerbangan.

Berpisah

Senin pagi, yang pingin ke Gili Terawang udah siap-siap pergi, ada Elf yang menanti mereka. Gue pun sendiri di penginapan (eh ada sih Trio Guru Sulawesi itu yang nggak ikut karena ada penerbangan sore).



Pagi itu kita menginap di Mataram, setelah  malamnya makan duren Lombok yang legit banget. Gue baru tau ada kawasan namanya Ampenan, di sana banyak banget orang jual duren, ada yang dibawa pulang ada yang makan menggelar tiker di sana.

Nah dari Mataram ini gue harus ke Bandara Praya Lombok ada penerbangan jam 11.30. Paling nggak sampai bandara, jam 10.30 secara udah check in online. Secara udah jadi backpacker yang dananya terbatas, gue itung-itungan ke bandara antara, pakai taksi, taksi ojol atau bus bandara Damri. Setelah gue cek keuangan dan jarak tempuh, akhirnya gue putuskan naik Damri.

Pertama gue brosing dulu, di mana pool Damri terdekat. Kedua, gue kontak pool Damri, ternyata bus tersedia tiap 30 menit, ketiga gue cek berapa taksi ojol ke pool. Okeh, semua siap, gue pesen taksi ojol.

Berasa banget nih, sekarang kalau traveling jadi mandiri banget, semua dikerjain sendiri, hihihihi.

Pool Damri terdekat dari penginapan di Mataram itu adalah Pool Damri Mandalika. Jarak dari Bandara Praya sekitar 30 menit, hanya Rp 35 ribu.


Sampai bandara, ternyata penerbangan delay 1 jam. Tapi Alhamdulillah si mendarat di Bandara Halim dengan selamat.

Eiittt jangan happy dulu....gue ketemu drama deg-degan lagi di Bandara Halim nih.

Omaygot... Hahahahah

Jadi, lantaran gue sampai di Bandara Senin, pak suamik nggak bisa jemput. Inilah, kenapa di Bandara Halim harus disediakan parkir inap, perlu banget untuk orang yang kayak gue gini, pertama kali ke Halim, rumah jauh di Serpong, emak-emak pulak.

Awalnya gue brosing dulu, ada info di media website, kalau Bandara Halim udah kerjasama dengan sebuah ojol. Gue tenang, karena pastinya yang masuk bandara, taksi yang tercatat. Lalu gue samperin ada halte tertulis G**, tapi gue perhatikan nggak ada satupun petugas. Harusnya, kalau resmi begitu, udah launching pula mengundang wartawan, ada petugas berseragam yang sedia melayani. Tapi ternyata zero sodara-sodara. Gue tanya sama yang duduk disitu, katanya udah nggak operasi lagi. (jaahh...apa kabarnya launching ke wartawan bosss...ngabisin duit, kan pake press conference segala *KZL).

Lalu gue pun pesen taksi ojol G*** itu via aplikasi. Nggak pakai lama, ada yang menyambut. Di aplikasi tertera mobilnya Honda dengan Nopol sekian, biaya sekian. Tak lama sopirnya telpon, dia bilang pakai Avanza karena mobilnya yang diaplikasi lagi rusak.

"Nggak apa-apa ya mbak pakai Avanza, memang berapa orang mbak?"

Salah gue menjawab polos. "Saya sendiri."

"Oo sendiri. Jadi nanti lewat mana."

Gue kasih tahu arahnya.

"Oke mbak, nanti lihat saja enaknya di mana. Mbak menunggu di depan Roti O ya."
"Mbak pakai baju apa?"

Gue jawab detil lagi pakai baju warna ini dengan jilbab motif ini.

Gue pun manut. Sambil ngegeret koper kecil, gue cari Roti O. Agak lama nggak muncul-muncul itu sopir. Pas lihat handphone, ada miskol nomor yang nggak gue kenal. Nggak lama, ada telpon lagi dari nomor itu.

"Mbak, ini nomor saya ganti, yang tadi baterai abis. Saya nggak jadi pakai mobil Avanza, tapi mobil Datsun putih."

"Ini sebenarnya mobl Avanza apa Datsun sih, tadi katanya Avanza," gue kesel juga, udah lama nunggu, ganti-ganti mobil pula.

"Avanza lagi nggak bisa mbak , tungguin  di Roti O."
"Saya sudah dari tadi di Roti O"

Pas handphone gue matiin, gue baru nyadar. Perasaan nggak enak, kok bisa secepat itu ganti mobil dan handphone. Apalagi gue banyak baca di koran kalau taksi Ojol sekarang nggak se aman dulu.

Akhirnya gue langsung pergi sambil berjalan di antara mobil yang parkir (gue takut aja dia liat gue secara detil baju dan jilbab udah gue kasih).  Gue klik cancel. Apalagi waktu gue denger di telpon nada suaranya suku *at**k gitu, (sori ya bukan maksudnya sara).

Gue inget perkataan temen gue kalau bekas sopir- sopir Kopaja dan Metromini yang didominasi sama suku itu sekarang beralih jadi sopir taksi Ojol. Pak suamik juga cerita, sekarang taksi ojol sistemnya kayak metromini. Jadi pemilik taksi ojol yang daftar itu, bisa disewa ke temen-temennya untuk angkut penumpang.

Serem kan? Pantes, bisa gonta ganti mobil dan nomor HP. Apalagi banyak kasus yang gue baca, kejadian kriminalitas berawal dari bandara. Mungkin dikira orang dari bandara itu bawa duit banyak, diye nggak tahu gue bokek.

Pokoknya saat itu otak gue parno banget. Gue jadi ngebayangin sebagai korban dan target penjahat, seperti buku detektif yang sering gue baca. halah.

Setelah merasa udah aman, dan pake clingak clinguk, gue pun masuk ke Dunkin Donut. Yang pernah ke Bandara Halim bisa liatkan, para pemilik kios makanan itu menaruh kursi-kursi itu di luar, langsung menghadap jalanan, sehingga pengendara mobil bisa melihat siapa saja yang duduk. Hanya beberapa kios yang punya ruang di dalam untuk pembeli, salah satunya Dunkin Donut.

Masuk ke Dunkin Donut, gue matiin HP, gue ngadem dulu sebentar. Agak bingung, gimana ini pulang. Akhirnya minta tolong pak suamik pesenin G* Car, dan nggak pakai lama, datang. Ketika mau keluar DD, gue hidupkan HP, benar adanya miskol.

Ternyata G* Car juga tidak senyaman yang dibayangkan genks.

Sopir G* car minta gue samperin dia di belakang Indomart, tempat parkiran mobil. Gue samperin, dan sopirnya juga gak serapi sopir ojol yang biasa gue pesen. Lagi-lagi dari nada suaranya, si sopir juga dari suku tersebut. Tapi yang bikin gue merasa aman, kan ada pak suamik yang memesan.


Gue cek nopol bener, tapi anehnya mobil yang dipakai Kijang lama, sekita awal tahun 2000an. Kalau ojol standarnya usia kendaraan kalau nggak salah 5 tahun kan? Biasanya gue naik taksi ojol juga mobilnya bagus-bagus, AC kenceng, bersih, mobil baru.

Tapi ini? Kijang lama, jok mobil alasnya beberapa bagian robek, kaca lapisan mobil nggak rata, di belakang nggak dilapisi. AC nggak berasa banget. Tapi sutralah, emak udah letih.

Setelah jalan beberapa meter, handphone sopirnya bunyi. Handphonenya pakai speaker, jadi gue denger pembicaraan mereka.

Orang di sebrang, "Di mana kau."

Sopir, " Ke Bintaro."

Orang di Sebrang, " wah mantaappp."

Lalu mereka ngomong soal jumlah biaya yang harus gue bayar. Gue diem aja, lalu mereka ngobrol bentar yang gue nggak ngerti maksudnya. Setelah hampir 2 jam di jalan, dan harga tol yang bikin gue melotot (kacau nihhh..tol mahal, tapi jalanan rusak, macetnya parah), Alhamdulillah sampai di rumah dengan selamat meski wajah si sopir bete lantaran gue lebihin sedikit bayarnya.

Pelajaran:
Besok-besok kalau mau pulang, sendiri pula, gue mending naik taksi B**e B** deh...Ojol cuma untuk ojek motor.

Semoga Bermanfaat

AAL



24 comments

  1. wah jadi pengen kesana nih :D

    ReplyDelete
  2. Iya mba aman Bluebird, untung aku pas ke bandara jam 4 pagi pesen Bluebird. Ngeri kalau pesan taksi online dapat driver tembak, mabok pula

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak bener, kalau malem banget, atau subuh atau sendiri mending balik ke taksi konvesional deh

      Delete
  3. Hahahahaha,saya jd fokus di cerita moment mba sama ojol...

    Resiko naik transportasi Online gtu mba,kadang tidak sesuai ekspetasi.
    Di sabarin aja ya mba :p

    ReplyDelete
  4. Kalau ada yang merasa aman-aman saja naik ojol. DP entah kenapa makin kesini makin banyak dramanya, bikin ngeri. Kemarin pesan Ojol dari pusat perbelanjaan. Dia terima ordernya tapi tidak datang datang. Begitu telepon dimatiin. Karena kesel aku cancel. Eh laporan dari Uber, katanya pembayaranku kurang. Geblek banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahlhoo..katanya gitu resiko berurusan sama online, bisa dijebol dari jarak jauh

      Delete
  5. Sayaa pernah loh naik ojol motor lama dan butut pulak. Pas dinaikin sayanya merosot terus, si abang kesenengan kali ya mepet2 cewek ish

    ReplyDelete
  6. Kok jadi ngeri, ya, baca pengalamannya. Alhamdulillah selamat. Tfs, Mbak.

    ReplyDelete
  7. Nah, kalo untuk ojol yang mobil tuh ntah kenapa say juga masih gak parno kalo sendirian xD

    Nnng sayanya yang kudet atau emang gatau deh gimana. Tapi, tarif tol itu dibebankan ke supir atau kita sih? Kita ya mbak?

    Jarang naik sih makanya kudet xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, kan sekarang tol semua pake kartu, kalau kita gak ada kartu, jadi pakai kartu si sopir, pas bayar terakhir dilebihin utk tol, gicuuu, tol mahaaall sekaranggg

      Delete
  8. Horor emang ojol mobil sekarang. Motor pun kadang. Kudu waspada everywhere ya kita mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya bener, jadi pelajaran deh untuk naik taksi ojol

      Delete
  9. Setujuuuuu. Aku mah kalo aplikasi cm utk ojek motor mba. . Kalo yg mobilnya ga deh. Sereeem skr. Mending burung biru kemana2.

    Traveling tanpa drama, ga akan ada cerita :p. Akupun srg kok ngalamin drama2 sebelum ato pas jalan2. Tp itu lah bumbunya jalan2 yg sllu bikin ketagihan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. taksi konvesional laku lagi nihhh hehehhe...akumah drama terus kalau jelong2, padahal gak disengajaa lhooo. kadang lelahhh

      Delete
  10. Aku juga jadi fokus ke cerita ojolnya, mba Alia :)
    Emang ya buat emak emak kayak kita bawaanya parnoan banget :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pas single dulu gak pernah parnoan deh, bawan umurrrr hahahaha

      Delete
  11. ko jadi ngeri yaahhhh, fokus baca nya ke cerita kakak sama ojolnyaa hhaha

    ReplyDelete
  12. Replies
    1. Hahahah bagusss yaa,mamaccihhh.. di IG ku foto2 lebih kece lhooo *GR

      Delete