Sempat Down, Lika-Liku Perjuangan Daftar PPDB Online dengan Hasil Mengejutkan


 Sempat Down, Lika-Liku Perjuangan Daftar PPDB Online dengan Hasil Mengejutkan- aliaef.com


Postingan ini mengandung curhatan. Hati-hati.


Akhirnya saya dapet juga merasakan stres dan paniknya sebagai orang tua untuk mengikuti Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Online. Ini sebenarnya anak tengah, seharusnya stres saya sudah lewat karena sudah pernah ada pengalaman dengan anak sulung. Tapi sewaktu si sulung masuk SMA 4 tahun lalu nggak seribet ini. Mungkin lantaran dulu tidak melewati online, hanya zonasi saja. Dan si sulung tinggal mengurusnya sendiri datang ke sekolah bersangkutan.


Nah tahun ini buat saya beneran ribet banget. Karena masih pandemi, jadi pendaftaran online lebih ketat, maksudnya gak ada komunikasi langsung datang ke sekolahnya. Si tengah ini lulusan pesantren dan dia tidak mau melanjutkan mondoknya. Akhirnya target saya sekolah madrasah negeri yang bonafit dong. Pilihannya 2, yang terbaik di Tangsel atau Jakarta.


Kenapa Madrasah Aliyah? Diakan dari pesantren, sayang ilmu agamanya kebuang saja tanpa bisa diasah atau ditambah. Paling nggak target saya nanti dia bisa kuliah di UIN atau Mesir karena pintar bahasa Arab dan hafalan Al Quran. Pada bulan Mei 2021 saya mulai mendaftarkan si tengah ke MAN Tangsel yang terkenal itu. Awalnya dibuka ada jalur prestasi, tapi lantaran si tengah saat itu masih di pondok dan sudah 8 bulan nggak pulang karena pandemi, saya kesulitan meminta sertifikat ke pondoknya. Beneran susah, padahal saya kontak 3 orang yang terkait di sana, semua zonk. Amsyong. Parah emang.


Akhirnya di skip jalur prestasi, padahal si tengah ikut kelas tahfidz dan sudah 7 juz. Lalu saya mendaftar lewat jalur reguler. Alhamdulillah si tengah udah pulang dan dia mulai juga mempersiapkan tes. Ternyata ini gak hanya lewat nilai raport saja tapi juga tes. Saya waktu itu yaakkiinnn bangeeett si tengah bakal diterima. Tes online ini hanya formalitas, begitu pikiran saya yang GR nya kegedean. Pertama nilainya bagus karena dia masuk 10 besar di kelasnya. Keyakinan saya langsung amblas ketika pengumuman nama dia nggak ada.


Oke, saya hibur diri masih ada MAN Jakarta. Ini terbaik. Lalu sekitar bulan Juni saya daftarkan si sulung PPDB Madrasah Jakarta, lewat jalur (rencananya) Madrasah, Reguler dan Tahfidz. Ada waktunya masing-masing. Pertama ikut jalur Madrasah, saya baru ngeh ternyata nilai sekolah dari pondoknya itu terbilang kecil meski masuk 10 besar. Nilai rata-rata hanya 82,03. Sedangkan teman saya, anaknya nggak rangking tapi nilai rata-ratanya nyaris 87, tentu di sekolah yang berbeda. Nama dia pun lewat. Nggak ada, nggak bertahan. 


Lalu seminggu kemudia ikut jalur reguler, lewat lagi karena nilai kecil. Saya coba MAN Jakarta yang lain, yang posisi di Jakarta itu terbaik urutan 2 dan 3. Nggak bisa juga. Saking nyolotnya dan penasaran saya coba semua MAN di Jakarta dan ternyata bisa! Masuk ke jurusan Agama.  Taugak di mana sekolahnya? Di kawasan Jakarta Utara! Dan saya di BSD Geysss..


Inilah mindset anak 90-an, dikira setelah diterima,  pendaftaran itu nanti menjelang sekolah dimulai. Ternyata itu harus daftar ulang besoknya hanya dikasih waktu cuma 1 hari! Dan saya baru ngeh setelah 2 hari kemudian. Omaygot, saya kontak sekolahnya dan pihak sekolah mengatakan kalau anak saya sudah terdata mengundurkan diri dan gak bisa daftar di mana-mana lagi untuk PPDB Madrasah. Bengong dong. Padahal niat mau daftar di MAN terbaik lewat jalur Tahfidz. Dan Itu masih seminggu lagi.


Dan ternyata, saya baca di Kompas.com, buuaaannnyyaaakkk kursi kosong lantaran banyak orang tua yang nggak lapor diri. Khaaaannn,, namanya ini kurang sosialiasi. Di masa pandemi gini, mbok ya dikasih waktu 2-3 hari untuk lapor diri. Jadi bukan salah saya doang dong kalau nggak lapor diri. Ini kurangnya informasi dan sosialisasi. 


Saya udah mulai down itu. MAN Tangsel lewat, MAN Jakarta juga lewat. Mulai deh brosing sekolah-sekolah swasta agama. Karena masih pandemi rasanya sayang banget bayar sekolah mahal, dengan biaya sampai 20 juta tapi sekolah di rumah. Nggak rasain fasilitas sekolahnya. Iya dong. *Emat2 irit bin pedit.


Setelah PPDB Madrasah Jakarta ambyar, lalu saya beralih ke PPDB SMAN Banten. Mau nggak mau mindset diubah, nggak harus sekolah madrasah, negeri gak papalah. Urusan tahfidz dan ilmu agama lain cerita. Lols. 


Saya tuh berasa kayak ditantang gitu lho sama PPDB ini. Lo jual gue beli! Penasaran, ini kenapa sistem sekolah kok dibikin ribet banget. Kenapa nggak jaman tahun 90an dulu. Dari pihak sekolah SMP sudah ada list masuk ke SMA mana. Pihak SMP yang urusin, jadi kita tinggal datang ke SMA itu, dilihatlah masuk nggak nilai ijazah kita. Kalau masuk bayar, beres. Kan enak. Orang tua nggak perlu stres. Jaman saya dulu, perasaan bokap sama nyokap gak perlu datang ke sekolah untuk daftar sekolah. 



Kenapa ini PPDB dibikin stres coba. Ribet.

Lalu datanglah masa PPDB Banten, eng ing eng....Whuaaa ini kayak masuk ke area pertarungan tau gak. Antara deg-degan, nyolot tapi pasrah. Lantaran lokasi saya di Kabupaten Tangerang, ketika di jalur zonasi saya memilih sekolah yang menjadi salah satu terbaik di kawasan Tangsel. Soalnya sekolah untuk zonasi rumah saya itu kualitas sekolahnya kurang banget. Namanya juga Kabupaten. Makanya saya memililih yang Kota Tangsel. Boleh dong berharap terbaik untuk anak.Bedanya cuma ratusan meter.


Ternyataaaa...yah namanya Banten udah nggak heran lagi, server down! Susah banget di akses dan itu sampai besoknya belum berubah. Ternyata eh ternyata ada angin segar, sekolah pondok anak saya itu ada di Propinsi Jawa Barat (Bogor), jadi pendaftarannya secara offline. Ketika yang lain menunggu server membaik dan belum mendaftar, saya melenggang datang ke sekolah langsung mendaftar membawa berkas. Menunggunya lumayan juga dari jam 10.00 sampai jam 14.30. Kepotong istirahatkan. Demi masa depan anak, gue jabanin dah.


Setelah mendaftar tinggal menunggu pengumuman. Waktunya pengumuman lagi-lagi nama anak saya nggak ada geysss. Wah makin panik. Udah mau masuk Juli, tapi si tengah belum daftar di sekolah manapun. Itu rasanya udah masuk zona BODO AMAT! Saking puyengnya, ditambah covid makin tinggi dengan banyaknya korban.


Saya masih ada harapan satu lagi yaitu jalur prestasi di SMAN Tangsel itu. Tapi udah jejaga mencari target sekolah swasta yang nggak terlalu mahal tapi kualitas bagus meski agak jauhan dari rumah.  Saatnya tiba. Ternyata berkas harus dikasih langsung ke sekolah. Saya lewat jalur tahfidz sekalian disisipkan sertifikat asli tahfizdnya.


Nah, saat bersamaan saya mendapatkan kabar kalau MAN terbaik di Jakarta itu membuka gelombang kedua. Ini gegara karena banyaknya yang ggak lapor diri. Mencoba keberuntungan, saya juga mendaftar ke sana, jujur dengan pesimis. Ikutin aja alurnyalah. Semua alur dan aturan kita ikutin. Ternyata ini pakai tes online dan langsung diawasi dengan kamera. Wah, serem. Saya biarkan si tengah mengerjakan soalnya sendiri. Agak pesimis mengingat tes online MAN Tangsel aja gagal, gimana yang Jakarta.


Lalu menunggu pengumuman dari sekolah SMAN Tangsel  dan MAN Jakarta itu di hari yang sama dan tanggal yang sama. Pagi hari, saatnya tiba. Kita membuka laptop pas jam 10 pagi. Sekeluarga deg-degan, hahahah.  Ternyata untuk pengumaman SMAN Tangsel diundur jadi malam hari. Oiya sebelumnya, pihak SMAN Tangsel ini pernah menelpon dan menanyakan kalau anak saya sudah berapa juz dan juz berapa saja. 


Dan Alhamdulillah bangeeettttt, nama si tengah ada dan diterima di MAN Terbaik di Jakarta itu. Duh bahagianya, seneng banget, peluk si tengah yang tersenyum lega. Stres juga dia kali lihat emaknya misuh-misuh gak jelas cuma karena PPDB, lols. Oiya lagi, ketika mendaftar ini juga ditayakan soal tahfidznya sudah berapa juz. Dan saya yakin 7 juz itu salah satu kekuatan dan sebab dia diterima. 


Lalu kita mulai proses mendaftar yang hanya sampai jam 16.00 hari itu. 


Alhamdulillah udah aman. Malam harinya iseng buka pengumuman sekolah MAN Tangsel itu. Masha Allah. Kesabaran memang keputusan yang terbaik. 2 bulan berjuang dengan perasaan naik turun, mules, deg-degan, kepala pening, anak saya juga diterima di SMAN Tangsel itu lewat jalur tahfidz!


Duh sujud syukur banget, langsung diterima di 2 sekolah terbaik di Jakarta dan Tangsel. Bingung memilih yang mana? hehehe gak si, hanya soal jarak. Tapi kita sudah yakin memilih MAN terbaik di Jakarta, karena itu selalu ada di dalam doa saya sejak lama.


Selain itu peluang mendapatkan PTN lebih besar. Soal jarak Jakarta-BSD Insya Allah ada jalannya. Apalagi masih online. Jalan abis subuh bablas tol mungkin cuma 30 menit, semoga dilancarkan dan dimudahkan nanti, Aamiin. 


Kayaknya lega banget. Pertarungan itu kita yang menangkan. Dan semakin yakin, hafalan Al Quran itu memang jalan yang terbaik untuk mendapatkan sekolah terbaik.

Tau gak, saya bertiga dengan teman yang juga berjuang untuk anak di PPDB ini kompakan nggak mau nyogok. Padahal banyak yang menawarkan lewat belakang, bayar Rp 10 jutalah, ada yang lewat inilah itulah, semua kita tolak. Dari dulu, dari anak sulung mau masuk SMP Negeri favorit, sudah banyak yang menawari tapi ditolak! Kalau diterima, secara nggak langsung kita sebagai orang tua mengajari anak untuk korupsi dan masa depan akademisnya jadi nggak berkah. Alhamdulillah, kita bertiga ini mendapatkan sekolah yang kita inginkan untuk anak lewat jalur prestasi. Allah Maha Adil, selalu berpihak kepada yang istiqomah. Aamiin.

Semoga Bermanfaat

Alia Fathiyah


No comments

Alsya Communications

Alsya Communications
Media Consultant untuk press conference, media gathering dan press release. Tim kami terdiri dari para mantan wartawan sehingga memudahkan untuk interaksi dengan media di Indonesia, baik media cetak, media online, atau blogger.