Cuma ada di Dieng, Ini Oleh-oleh yang Perlu Dibeli



kripik-kentang-dieng

Meski niat utama untuk menikmati alam, tapi tetap aja sepertinya wajib membeli oleh-oleh jika bepergian. Saya sebenarnya jika pergi traveling sendiri, misal backpacking, paling males beli oleh-oleh. Selain ribet, berat dan riweuh.


Baca:
- Pengalaman Nonton Dieng Culture Festival 2019
- Pengalaman ke Bukit Ratapang Angin, Dieng


Tapi waktu ke Dieng belum lama ini, saya tergoda juga membeli beberapa makanan khas sana. Sebenarnya menurut saya banyak si di Jakarta tapi pingin merasakan langsung beli di tempat aslinya. Selain itu, kalau membeli oleh-oleh yang kira-kira bakal dimakan orang rumah. Alhasil, ini oleh-oleh yang saya beli, meski banyak makanan lain di Dieng tapi maapp maapp saya ngga tertarik.
Jadi ini base on pengalaman dan rekomendasi saya pribadi ya geys.

Oleh-oleh yang Perlu Dibeli di Dieng

1. Carica
Ini sebenarnya kesukaan paksu, jadi saya beli banyak. Biasanya kalau di Jakarta beli yang ukuran besar, di toples kaca. Nah di Dieng lebih banyak ukuran mangkok plastik kecil.


Carica adalah produk buah asli dataran tinggi Dieng. Bentuknya mirip versi kecil buah pepaya. Olahan carica sendiri ada beragam, mulai dari manisan hingga sirup.  Harga seplastik isi 6 itu beragam harganya ada yang Rp 10 ribu dan Rp 12 ribu dengan merk yang sama.

2. Kripik Kentang panjang

Nah ini cuma ada di Kawah Sikidang. Teman saya menyesal nggak membeli, lantaran udah nggak ada lagi yang jual. Saya kebetulan iseng, mau coba beli untuk anak. Saya beli setengah kilogram Rp 15 ribu. Ternyata isinya banyak, digoreng lalu ditaburi bumbu. Wuihh di rumah rebutan nyomot sambil nonton TV.

kripik-kentang-dieng
kripik kentang panjang

oleh-oleh-dieng
kentang
3. Kentang
Sebenarnya di Dieng banyak yang menjual kentang kecil dibuat semur. Saya kira itu kentang dibuat rendang, soalnya mirip banget, warnanya cokelat gelap. Ada yang bilang terlalu manis. Nah saya beli kentang mentah 1 kilogram dibawa pulang. Bisa dibuat campuran masakan daging dendeng balado. Harga juga berbeda tergantuung yang menjual. Teman saya mendapat harga Rp 10 ribu, sedangkan saya Rp 13 ribu.

4. Mie Ongklok
Ada si di depan mata, udah dibeliin temen. Tapi saya nggak tertarik nyoba, ada yang bilang enak, ada yang bilang biasa aja. Saya sendiri kalau lagi traveling agak susah makan, emang kurang bisa nyoba makanan baru. Bopuk yaks gue, hahahaha.

kopi-purwaceng-dieng

5. Kopi Purwaceng

Biasanya kopi yang kita kenal terbuat dari biji kopi sangrai yang telah dihaluskan, namun Dieng memiliki sajian kopi yang unik dan berbeda, lho. Bukan terbuat dari biji kopi, ada satu jenis kopi khas Dieng yang terbuat dari tanaman purwaceng yang memang banyak tumbuh di dataran tinggi.
Untuk membuatnya, tanaman purwaceng akan disangrai hingga kering lalu dihaluskan hingga teksturnya menyerupai bubuk kopi biasa. Selain unik, kopi purwaceng juga dipercaya dapat menyembuhkan berbagai penyakit hingga meningkatkan vitalitas pada pria. 
Nah pas tau untuk vitalitas pria saya jadi batal beli, Lols

Semoga bermanfaat

AAL

3 comments

  1. Nggak ke Diengpun kalau ketemu carica, aku pasti beli. Aku suka banget sama carica, seger gitu. Biasanya kalau beli sekotak yang isinya kecil-kecil itu yang habisin ya aku. Btw, beli oleh-oleh itu memang ribet bawa pulangnya.

    ReplyDelete
  2. Pernah coba Carica, segerrr dimakannya buat cemilan :D

    Regards,
    Dee Rahma

    ReplyDelete
  3. Saya belum pernah makan Mie Ongklok, he, he. Enak kali ya?

    ReplyDelete

Alsya Communications

Alsya Communications
Media Consultant untuk press conference, media gathering dan press release. Tim kami terdiri dari para mantan wartawan sehingga memudahkan untuk interaksi dengan media di Indonesia, baik media cetak, media online, atau blogger.